Bo’ong lagi ?! Gak deh..


Ada yang gak pernah bohong ?

Saya pun dengan diplomatis –tapi gak bangga juga- menyatakan saya juga pernah bohong. Paling bengal dulu jaman SD, pas bulan puasa, tidak terhitung lagi berapa banyak kebohongan saya. Untung pas masih jaman muda dulu, kalau kata Pak ustadz karena belum baligh jadi gak berdosa.

Beranjak dewasa bahkan sekarang memang masih sering kebawa. Tidak bisa dikategorikan bohong juga sih karena memang tidak pyur bohong. Trik yang sering saya terapkan adalah trik logika matematika.
Jadi misalkan ada orang tanya,
“Ntar bisa datang gak ?”
“Kalau hujan, saya ya gak datang.” jawab saya enteng plus nyengir.

Bagi anak Fasilkom yang sudah mengambil MD (Matematika Dewa…eh…Matematika Diskrit🙂 ) pasti tau bahwasanya dari pernyataan saya, pernyataan invers-nya yakni,
“Jika tidak hujan, saya datang”, bukan kesimpulan yang absah. Hehehe.
Tapi belakang-belakangnya juga minta maaf.
Jangan ditiru ya ! Ntar ditiru lagi…Biarpun bukan penyakit yang kronis tapi tetap saja hal-hal kecil seperti ini dapat mereduksi nilai-nilai kejujuran kita. Percaya gak ?

Kemarin Senin, saya kurang enak badan tapi ada jadwal ngajar di BTA Depok kelas IX SMP. Sesampainya di tempat bimbel, tiba-tiba saya dipindah tugaskan untuk ngajar XII IPA 2 karena pengajarnya sedang berhalangan.
XII IPA 2 !! Kalau boleh saya mendeskripsikan kelas ini benar-benar kelas yang menyeramkan. Mayoritas anak Smansa Depok yang sudah terbukti dan teruji, dan parahnya lagi mayoritas pula yang menduduki posisi 20 besar ranking tryout BTA. Mengajar kelas ini tanpa persiapan sama saja dengan bunuh diri. Apalagi hari itu sesi konsultasi gaya bebas alias saya harus siap menerima keganasan pertanyaan-pertanyaan mereka.

Skenario selanjutnya dapat ditebak layaknya sinetron di negeri ini. Mereka memberikan sebuah soal yang sekelas tidak ada yang bisa. Setelah membaca, berpikir, bukannya ide jawaban yang keluar melainkan keringat se-jagung plus kebingungan.
Dengan sedikit improvisasi ekspresi muka –tetep sok pede tentunya-, dengan diplomatis saya sampaikan pada mereka,
“Biar fair, lebih baik kita belajar konsepnya dulu ya biar tidak semuanya clear”, dilanjutkan dengan gerakan menghapus soal tadi sambil berharap mereka melupakan soal tadi.

Saya jelaskan sedikit tentang materi aplikasi turunan saat itu kemudian saya beri contoh soal dari buku saya agar tidak terlalu aneh-aneh Karena dari awal saya kurang sehat dilengkapi pula dengan grogi, setelah berjibaku sedemikian rupa ternyata jawaban yang saya temukan tidak ada ada dalam pilihan jawaban! Namun agar harga diri saya ridak makin tercabik-cabik, dengan pede saya bilang,
“Jadi jawabannya akar 3 ya…Yang A”, padahal option A jawabannya -3 atau +3.

Bencana datang, anak pinter memang tidak bisa dikibulin. Ada siswa yang protes dengan perhitungan saya, ternyata saya salah hitung ! Dan setelah saya dihitung kembali ternyata jawabannya -3 atau +3.

“Oiya ternyata saya salah hitung…Ini ngetes kalian pada ngantuk nggak. Jadi jawabannnya A ya…eh…maksud saya B !”

Jeng..jeng ! Akhirnya saya harus bohong lagi, karena tadi sebelumnya saya bilang option A jawabannya akar 3. Dan selama satu setengah jam itu, saya melakukan kesalahan macam itu gak cukup sekaliTM, tapi berkali-kali.

Selesai mengajar, saya hanya bisa ber-istighfar sebanyak-banyaknya. Inilah teguran dari Allah. Sekali lagi saya tak henti-hentinya bersyukur, untung tingkat kebohongan saya sudah diingatkan saat di level ini. Sungguh tak dapat dibayangkan, bila suatu hari nanti, dengan amanah yang lebih tinggi, yang mungkin menyangkut nominal yang tidak kecil, penyakit ini masih tumbuh subur di hati.

Bo’ong lagi ?!? Gak deh !🙂

14 thoughts on “Bo’ong lagi ?! Gak deh..

  1. “Mayoritas anak Smansa Depok yang sudah terbukti dan teruji”

    Sebagai mantan anak Smansa Depok ane jadi geer :p (padahal kemampuan ane jauh dibawah rata2 anak Smansa lainnya)

    Ente gimana sih Big, ente dah dipercaya mengukir generasi Smansa Depok selanjutnya, eh malah akting, gak pa-pa banget ~ dengan nada khas

    Namanya juga manusia, makhluk penuh kesalahan, yang penting kesempatan selanjutnya ente koreksi klo ada yang salah (ane rasa yang ini jg ente sudah mengerti)

    btw blognya ane link ya, jangan lupa link balik😀

  2. @ ade :
    hehehe..makanya nih pengakuan dosa..
    Gak ada nyali ?!?
    Besok deh saya ajak silaturrahim ke rumah hari panca, biar ntar kamu diajakin uji nyali..=P

    @ fajar :
    iye dah,,yang anak smansa..
    sip dah !n_n!

  3. eh big, kalo berkelakuan seolah Allah ga ada itu termasuk bohong juga ga?

    soale kadang2 gw suka berbuat maksiat seolah Allah itu ga ada..
    huu

  4. harusnya ga perlu ngeles big, hehehe, kemampuan seseorang itu terbatas, kalau memang lagi ga bisa, cara paling ampuh sih nyuruh aja yang bisa untuk ngerjain.hehehehe…soalnya gw ga pengalaman ngajar di bimbel sih😛

  5. @ mishbah :
    “…,kalo berkelakuan seolah Allah ga ada itu termasuk bohong juga ga?”
    waduh..berat nih pertanyaannya,
    ane gak kebayang maksud ente bah.
    Serem tuh ! Masak ‘Juragan’ sendiri dianggep kagak ada ?

    @ bang toni :
    namanya juga orang panik plus puyeng2 begitu bang..
    nih bocahnya ngasih soal yang anak2 sekelas pada gak bisa..
    Jadi, deh isinya ngajar njeplak aja..hoho😀

  6. @ zana :
    jadi malu, diliat mbak eka..🙂
    tuh kan !
    ternyata manusiawi kan yak ?!
    orang sedahsyat mbak eka yang anak 28, ppkb lagi, titisannya kaput fuki, aja ngomong begitu..
    Alhamdulillah, ternyata saya gak bodo2 amad yak!😀
    ~ngeles mode ON

  7. @ ayazizah :
    hehehe…
    aduh2..jadi malu blog jelek begini pake di link..
    blog kamu mana ?
    tukeran yuk !🙂

    @ satrio :
    Jeng..jeng ! Wah gawat, ada saksi mata nongol !😀
    Saudara2 sekalian, satrio ini adalah salah satu makhluk smansa yang saya zalimi..Maaf ya sat…

  8. @ hantu alvin :
    dasar si alvin mampir juga !n_n!
    lengkaplah sudah rasa malu ini,
    pengakuan dosa pada diliatin ma murid2 sendiri..

    ha3!tapi gpp, yang penting gak bo’ong lagi!^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s