Sohib ?!?


Suatu sore, saya lagi ngebonceng teman saya, tentu saja dengan si blacky, motor kesayangan saya.

“Ane boncengin sampe mana nih man ?” Teman saya menjawab, “Seikhlasnya ente aja Big, semakin dekat ma tempat angkotnya sih lebih baek, biar ane gak capek-capek jalan, hehe..”

Saya ingat sepuluh menit lagi saya ada rapat bareng BPH BEM UI, so saya bilang sama temen saya, “Waduh man, ane turunin di depan aja ya, ane ada janji rapat BEM sepuluh menit lagi, ane gak biasa telat nih,” sambil menurunkan teman saya di jalan yang relatif cukup jauh dari tempat dia seharusnya nunggu angkot.

“oh gitu ya Big, bukannya ente sering telat ya ?”, jawab teman saya dengan datar lalu pergi meninggalkan saya.

MAKJLEEB ! Yap, menohok sekali kata-kata dari temen saya ini. Alhamdulillah ketika mendengar itu saya sama sekali tidak tersinggung. Sepulang dari sana saya jadi intropeksi diri. Benar ! Saya baru sadar ternyata saya suka telat ! Setiap syuro BPH FUKI saya lebih sering terlambat 5-15 menit daripada datang lebih awal. Ya, walaupun itu masih bisa ditoleransi tapi tetep namanya telat kan ? Sedangkan teman saya yang satu ini selalu datang minimal sekitar 15 menit sebelum waktu syuro, padahal rumah beliau lebih jauh dibandingkan dengan saya yang tinggal di kosan. Astaghfirullah..

Ini baru teman, kalo orang Jakarta sering menyebutnya ‘sohib’. Jadi inget kata-kata mbak Heggy, para malaikat-malaikat itu..Dia tidak selalu baik, manis, cantik, ataupun ganteng..Mereka itu orang –sekali lagi orang- yang siap untuk ‘nampar2in’ kamu untuk tetap teguh di jalan kebaikan..

Dan berkali-kali saya bersyukur kepada Allah karena telah dikaruniai sohib-sohib yang manteb bener !

Fajar, dimana kemarin kami mendeklarasikan hari muroja’ah kami, setiap Senin dan Kamis malam, konsisten ye jar, okeh ? 🙂

Jay, yang selalu ‘menampar-nampar’ saya dengan prestasinya yang melejit setelah masuk PPSDMS, baru 3 bulan masuk, uda jadi National Leader of the Month ! Lanjutkan Jay ‘nampar’-nya !😀

Topan, Puspa, Mbak Asri, teman-teman saya di UI yang luarbiasa. Gak ketinggalan juga yang di Surabaya, Dalu, Rio, Deady, and many more, yeah..all of you are great bro !🙂

Sedihnya, sekarang saya lihat banyak orang yang suka memilih sohib yang asik aja, asal nyambung diajak ngobrol, bisa bikin kita ngakak, uda deh lolos seleksi. Kadang bahkan suka membuat kita lalai sama Allah..Bahkan saya pun masih seperti itu, atau malah saya yang suka membuat temen-temen saya lalai. Ini bukan tanpa bukti, sebagian besar komentar di blog ini membicarakan tentang bagaimana saya bercerita, ngetawa-ngetawain saya, yeah..somekind like that. Benarkah itu teman-teman ? Jadi terpikir untuk menghapus blog ini bila memang cuma bisa mengundang tawa saja, daripada makin banyak dosa bikin orang lalai..😦

Yak, saya tidak mau postingan ini berakhir dangdut. Mari sama-sama mencari sohib yang baik. Cowok atau cewek gak masalah, asal temen-temen sudah khatam baca artikel ini, manteb banget menurut saya. Kalaupun kita sudah terlanjur sayang sama teman-teman terdekat kita, jadikan diri kita bermanfaat buat mereka tapi tetep jaga diri. Jadi inget kata seorang ustadz, “..melebur tapi tidak lebur didalamnya..”.

..dan marilah kita ucapkan dengan serentak,

“Wahai sohib-sohib ku, mari kita bareng-bareng masuk surga !”😀

18 thoughts on “Sohib ?!?

  1. astaghfirullohaladzim…
    waaaah, sy jadi berasa tersindir nih kak, gara2 sering ngetawain k’big.. maaf yaaa… ampuuun.. ampuuun…

    yeaah sy suka sm kata2 ini,
    Para malaikat-malaikat itu..Dia tidak selalu baik, manis, cantik, ataupun ganteng..Mereka itu orang –sekali lagi orang- yang siap untuk ‘nampar2in’ kamu untuk tetap teguh di jalan kebaikan..
    emang bener tu kayaknya.. menurut saya, kita lebih butuh orang/temen yg bisa dan mau “ngingetin” kita di saat kita lagi “agak gak bener”. kalo selalu mendukung apa yg kita lakuin, eh taunya yg kita lakuin itu hal yg salah, kan jadinya sama aja dia kayak membiarkan kita di jalan yg gak bener…

    maaf bila ada kata2 yg salah / omongan saya sotoy… (emang begini saya adanya)
    sekian dan terimakasih..

  2. @ ade :
    de..de..ada aja tingkah bocah yang satu ini.
    Kalem aja de,klo sepi2 aja juga ga seru.🙂
    terima kasih juga ya anak pinter,kamu juga sudah menampar-nampar saya dg IPK kamu.

  3. Jazakallah diingetin Big, Senin – Kamis, insya Allah minimal sminggu sekali.
    Jgn lupa juga Rabu Ba’da Maghrib, kajian Bahasa Arab, klo bisa, dateng!

    ~ btw ni blog bisa dangdutan? canggih aja kyk Dajal (Dangdut Jalanan) yang suka di dorong2 pake gerobak :p

  4. sohib?
    “Sedihnya, sekarang saya lihat banyak orang yang suka memilih sohib yang asik aja, asal nyambung diajak ngobrol, bisa bikin kita ngakak, uda deh lolos seleksi.”
    hmmm….
    daleeemmmm….
    tapi syukurnya, kita masih punya lebih banyak sahabat2 yang memacu andrenalin, mendesak2 ke jalan yang lebih baik.
    SEMANGAT!

  5. bener” sohib gw lu big
    lu cantumin nama gua
    padahal gua sering nganiaya elu

    *guate&l karo guapl*k*

    he
    awakmu gabung BEM UI a?
    dadi opo?

  6. @ akatsuki :
    oke bos !😀
    DaJal ?!? paraaah bangeeeeet….!
    lanjutin dah !😀

    @ mishbah :
    ..dan mishbah yang semakin abstrak saudara-saudara..:mrgreen:

    @ puspa :
    terimakasih telah menjadi sohib yang baik, semoga selalu bisa saling mengingatkan.

    @ deady :
    waduh2.. ikin mode ON ngene..🙂
    mek staff tok kok ded..

  7. wah ada nama saya disebut lagi big,
    mmm,,potensi bisnis nih kalo saya pasang tarif setiap nama saya dipampang bayar Rp 1000,- ,,hahay becanda Big,,

    inisialnya ‘man’ ya big,,hihi saya tau tuh kira2 orangnya hehe,,
    biarpun kita harus berteman dengan siapa sja tapi emang memilih sohib it ada caranya ya, ingat kata Rasulullah dalam sebuah perkataan orang bijak, Persahabatan itu mencuri/merubah tabiat, Apabila ingin mengetahui tabiat dan kebiasaan seseorang jangan bertanya nasabnya, namun lihatlah halilnya (temannya); dengan siapa dia bergaul serta apa kebiasaan temannya tersebut.

    semoga ane bisa jadi sohib yang bisa bantu ente sama ane ke surga-Nya

  8. big……

    numpang manggil doang.
    katanya big zaman klo dipanggil sekali gag langsung nengok….alias budek…hehehheheeh

    (bukan saya yg ngomong loh…)

    piss! (“,)

  9. haha…
    ada satu hal yang menarik dalam dunia persahabatan saya,
    jadi inget nih, tepatnya kepikiran…
    saya belum bisa mengatakan seseorang sahabat jika belum begitu banyak menyusahkannya.
    dari situ saya bisa liat seberapa ikhlas seseorang bersahabat dgn saya…sebaliknya,saya akan dengan snang hati dapat berguna bagi sahabat saya.^^ sebenarnya lebih take n give dlm artian positiv. karena begitu baru bergerak, bergerak berarti hidup.

    “hahaha,wahai sahabat2ku… rasakanlah!”

  10. @ mbak asri :
    ghafil ?!? Ya, saya gak ngerti ini termasuk peringatan atau gak, tapi ajakan kali ya..
    emang mbak asri pernah melow ? bukannya mbak asri sanguin pol ?!:mrgreen:
    ngambek..?!? masak uda mau kepala dua masih kayak bocah.hehe..🙂

    @ jay :
    aaammiiiin !🙂
    doanya jay, semoga saya ketularan semangatnya jay !

    @ man_krik :
    ni..manusia dari mana nyempil disini ?!
    akh firman, ketua angkatan FIK a.k.a Fakultas (yang katanya) Ikhwannya Keren-keren !
    ~ hueekk..😀
    kangen ma ente man !

    @ puspa :
    waduh, ribet juga ya temenan ma mbak puspa..
    susah bawaannya..:mrgreen:
    semoga saya bisa jadi sohib yang baik ya mbak !🙂

  11. Jujur, saya ga suka dan ga respek sama orang yang suka molor alias make jam karet. Yang buat janji ketemuan bilangnya jam 10, baru dateng jam 12.
    Apalagi kalo acara kelompok tertunda gara2 seorang yang datengnya telat.

    Bukan maksud sombong, selama ini saya selalu berusaha datang paling awal dari pada teman2 saya kalo ada janji ketemuan. Setidaknya, 5 menit sebelum waktu janjian saya udah nongkrong duluan.😀

    Mari kita budayakan tepat waktu.🙂

  12. yee. sotoy ni sanguinis
    ane punya persentase sama untuk sanguin, phelgmatis ma melankolis.
    buat koleris.. haduh.. ane pusing kalau dekat2 mrk..
    Firmaan??? kok ikhwan FIK nyasar di dunia maya gini? lagi search engine : “akhwat” ya, akhirnya menemukan blog ini? cieee…
    )no offense(…

  13. yup! saya setuju dengan kk!

    alhamdulillah saya didekatkan sama Allah dengan orang yang suka “menampar2″… di saat yg lain gak ada yg berani bilang klo saya salah, dia maju dengan tatapan mukanya yg dingin sambil berkata, “Eka, gw ***** lu yang sekarang.”

    sedih sih… tapi senang akhirnya ada yang mengingatkan ^^
    sekarang juga masih suka maen “tampar2an”. hehe…

  14. @ asop :
    siaaaap sop !🙂

    @ asri :
    mbak asrii..ngajak berantem nih ?:mrgreen:

    @ zana :
    wah, gak nyangka eka maenannya ekstrim, tampar2an..😀
    ya, tapi sayangnya terkadang banyak orang yang ga sadar kepedulian mereka..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s