Ngeributin anggapan orang ?! Cape deh..


“Jadi siapakah yang memindahkan singgasana Nabi Sulaiman tidak lebih dari sekedipan mata, dewan juri ?” tanya MC lomba cerdas tangkas agama Islam di asrama suatu perguruan tinggi ternama di Depok.

“Ya, jawabannya belum ada yang tepat, yang benar adalah orang yang berilmu.” Begitu kurang lebih jawaban Saipul ketika menjadi dewan juri di acara tersebut.

Ternyata, salah seorang peserta ikhwan tidak terima.

“Maaf kakak dewan juri, kalau jawaban seperti itu kami tidak dapat menerima. Kami butuh namanya, karena saya pernah membaca pada tafsir lalala disebutkan lalala…”, jawaban salah seorang peserta ikhwan dengan lantang. Jantung Saipul saat itu berdegup dan kembali melihat pada kunci jawaban yang diberikan panitia dan jawabannya memang itu, hanya orang yang berilmu. Titik.

Itu hanya satu dari sekian banyak pertanyaan yang sempat membuat Saipul dan seorang juri lainnya hanya bisa mengangkat alis alias kebingungan. Ya, mau bagaimana lagi yang ditanya sama sekali tidak lebih tahu dari yang bertanya. Saipul merasa malu, karena dengan kapasitas ia sebagai juri seharusnya ia bisa memberikan penjelasan, tapi ya apa mau dikata ia memang tidak tahu, dari pada mati gaya karena sotoy, ia memilih diam. Seketika ia merasa harga dirinya jatuh, image seorang ikhwan yang selama ini melekat pada dirinya serasa runtuh seketika. Ia takut pandangan orang tentang dirinya jadi turun..

Beruntung ia segera sadar. Ia ingat pernah membaca suatu tausiyah singkat Aa’ Gym dari sebuah blog,

ANGGAPAN ORANG LAIN ITU SAMA SEKALI TIDAK MENAMBAH MAUPUN MENGURANGI KEMULIAAN KITA

Kalo orang nganggep kita alim, emang kita tambah alim gitu ? belum tentu juga amalan kita diterima..

Kalo orang nganggep kita pinter, emang kepinteran kita nambah yak ?

Pun kalo kita dianggep bodoh, IQ kite tetep segitu-gitu aja kan kagak berkurang ?

Kalo kita dianggep kaya, miskin, ganteng, bodong, mantap, apapun lah ya..kagak ada ngaruh-ngaruhnya kan ma kite ?

Cihui ! Dan akhirnya dia lebih tenang dan melanjutkan tugasnya kembali. Setidaknya untuk beberapa hal yang memang dia benar-benar tidak tahu dia dengan lantang menjawab, “Tidak tahu namun dalam kunci jawaban dari panitia…” Dia sudah tidak malu lagi mengungkapkan hal itu karena dia yakin anggapan Allah terhadap dia pas dihisab jauh lebih pantes dipikirin daripada cuma kelihatan sok ganteng atau sok alim bentar doang..

Alhamdulillah…Saipul pun sadar. Lalu kamu Big ?😀

19 thoughts on “Ngeributin anggapan orang ?! Cape deh..

  1. setuju! tapi kadang2 harus lebih legowo juga ya? soale orang dimana2 bantak yang aneh2, jadi suka bikin ngeselin gitu. btw, yang penting sabar laaahh

  2. Al ilmu qabla qauli qabla ‘amal
    Ya dari tulisannya big saya jadi inget pesen orang buat saya, bahwa emang apa yang kita katakan dan perbuat harus dilatarbelakangi ilmu dulu,.. enggak taklid buta dan ikut2an, karena mungkin kejadiannya seperti yang tadi..
    hmm misalnya kayak aksi nih, kita jangan sampai ikut tapi memiliki pemahaman yang dikit, karena perbuatan tanpa ilmu itu sia-sia..
    kalau yang nyuruh Rasullulah sih gak usah banyak nanya kayak wanita Anshar ketika ayat hijab turun
    Tapi kalau yang nyuruh manusia biasa.. hmm..
    (trauma ikut aksi :-P)
    kalo jadi Saipul (jadi inget tunggakan asrama) mungkin saya coba kasih penjelasan dan maaf lain waktu, dan mencari jawaban untuk dia yang nanya
    Hm..kredibilitas emang penting…

  3. @ deady, aryu, hafidh, mishbah :
    sip2, sama saipul eh..saya juga harus pede !🙂

    @ ade :
    wah, maaf de kerahasiaan tokoh hanya redaksi yang tahu.😛
    yang pasti sih saipul tu jadi juri karena cuma dia satu satunya anak tahun ke-3 yang bisa dateng, sedangkan lombanya buat anak tahun pertama dan panitia nya tahun ke-2..hehe, mengenaskan ya ?🙂

    @ asri :
    yee..itu mah mas ipul loket bayar asrama mbak !
    beda nih beda..🙂
    ya, al ilmu qabla qauli qabla ‘amal..
    ribet juga kadang mbak apalagi kalo kasusnya kayak ini. Tiba-tiba anak SAHABAT 06 minta tolong, agak maksa malah eh…yang diminta tolong sebenernya pengen bantu cuma emang muwashofat-nya belum nyampe..
    weleh2..

  4. Saipul Jamil kali nih jurinya

    Tetap aja big, klo ente gak demen makan buah orang bilang kurus ya emang kurus, makanya makan buah! ~ gak nyambung

    Btw nice post!

  5. “Alhamdulillah…Saipul pun sadar. Lalu kamu Big ? :D”

    big, kalau belum sadar2… datang aja ke kostan,ntar saya timpukin pake sendal ijo kesayangan saya biar kamu sadar….
    (g bakat tausyiah^^) cintadamai.com(hehe)

  6. @ fajar :
    yeee…buah dibawa-bawa lagi..
    minta maaf tuh ma Saipul Jamil, orang kagak ngapa2in digunjingin juga..ckck..🙂

    @ puspa :
    tuh, ni malah parah pisan. Kena timpuk mulu euy..Sabar.com dah !:mrgreen:

  7. tapi bukan berarti cuek dengan anggapan orang kan big?

    kalo ada orang nganggep big kumel bisa jadi itu evaluasi buat big karena jarang mandi,😛

  8. wah gara2 si otong g bisa dateng, terpaksa yang jadi juri si saipul doank,n_n

    tapi panitianya juga sih, ngasi soal susah2 amat..,cerita si otong sih gitu, untung aja pas dia jadi juri ditemenin sama si Asep yang habis balik HFQ tk nasional, hehe

    btw, makasi banyak big, mantep dah!!

    tapi menurut ane anggapan orang itu walaupun tidak me+ atau me-i kemuliaan tapi kadang2 dibutuhkan untuk kita bisa berbenah diri dan mengevaluasi diri

    ~ semangat PR big!!:)

  9. @ dhodie :
    wah, selamat datang mas dhodie.
    terimakasih dan salam kenal mas !🙂

    @ topan :
    kagak atuh pan..
    kan konteksnya persepsi orang ke kite, bukan kritikan atau masukan..
    pake ane gak mandi dibawa2 juga, kan jadi ketauan..😛

    @ rozi :
    iye dah..yang jadi juri pas final !
    iya, mungkin bener kata ente.
    mungkin kata-kata yang lebih adil, asal gak lebay aja ya nanggepinnye..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s