Takjub dengan Mesin Cuci !


Baru-baru ini saya baru ada ada sebuah teknologi yang sangat luarbiasa yang pernah diciptakan di dunia. Ya, itu adalah MESIN CUCI !

Kegiatan mencuci memang salah satu cobaan terberat dalam kehidupan para aktivis termasuk saya orang yang suka sok sibuk. Namun apa mau dikata,apalagi saya termasuk orang yang agak jual mahal gak mau nge-laundry walaupun ada duit. Pertama dan insya Allah terakhir kalinya saya nge-laundry itu pas di asrama, dimana uda putus asa dengan baju gak ada satu bijipun yang bersih. Dan taukah perasaan saya setelah me-laundry ? Ya, punya perasaan bersalah yang luar biasa ! Dan saya tidak mau mengulanginya.

Awalnya tentang mesin cuci, saya agak underestimate sama ni mesin, mana bisa mesin yang cuma bisa muter-muter doang bisa bersihin baju ? Masih kalah jauh lah dengan jurus โ€˜Kucekan Mautโ€™ saya, dimana ditangan saya semua noda dan kotoran pasti hilang seketika ! Cling !๐Ÿ™‚

Namun, Selasa kemarin saya baru merasakan mencuci pake mesin cuci. Biasanya ya..biasalah, menggunakan teknik โ€˜mengucekโ€™ seperti biasa, namun berkat masuk PPSDMS saya akhirnya dapat menggunakannya. Yeah !๐Ÿ™‚

Pertama kali menggunakan mesin cuci, saya langsung meng-interview 3 orang di PPSDMS, ada Kak Tb, Kadep Sosma BEM UI, Kak Faiz Kadep Hubansa SALAM UI, dan Giri Ketua FSI FE UI. Gak tanggung-tanggungkan yang ditanyain ? Orang-orang hebat semua, anak PPSDMS..๐Ÿ™‚

Setelah mendapat ilmu yang cukup berangkatlah saya ke medan mesin cuci dengan kepercayaan diri penuh.

Mulailah saya mengisi mesin cuci dengan air. Saya ingat betul kata Giri,

โ€œIsi mesin cucinya dengan air hingga setengah penuh, itu dulu, nanti tanya lagi.โ€

Detik demi detik pun berlalu, menit per menit pun ku jalani dan.. mesin cucinya gak keisi-isi !

Saya yakin teman-teman sudah pada tau kenapa itu terjadi, ya, karena tombol siklus airnya masih drain, sayangnya saya gak ngerti dan sukseslah saya mendapat diketawain banyak orang.

Tak apa, namanya juga belajar, iye gak Cing ?๐Ÿ™‚

Tapi saya tidak bisa memungkiri, mesin ini benar-benar menakjubkan ! Bayangkan, hanya lima menit, baju saya diputer-puter tapi waktu diangkat, masya Allah..BERSIH ! Kalah ternyata kucekan yangs selama ini saya bangga-bangga kan..

Lebih menakjubkan lagi yang bernama mesin pengering !

Bayangkan teman-teman, baju cuma ditaro didalam situ selama dua sampe tiga menit langsung kering ! Gak pake dijemur ternyata baju bisa kering..Subhanallah..

Subhanallahโ€ฆSubhanallahโ€ฆbagi yang menilai ini lebay, silahkan, namun saya hanya ingin bersyukur pada Allah, benar-benar ada mesin yang sangat menakjubkan bernama mesin cuci ini, memudahkan para aktivis. Saya benar-benar bahagia !:mrgreen:

Omong-omong tentang bahagia, saya juga ingin mengucapkan selamat buat Kak Meri yang sudah hamil, padahal nikahnya baru dua bulan ya lalu ! Dasar bikin iri aja.

Sepertinya rezeki saya masih mesin cuci dulu, ntar awas aja ya Mbak Mer, nanti saya salip sampe saya uda ada yang nyuciin.๐Ÿ˜€

21 thoughts on “Takjub dengan Mesin Cuci !

  1. Selamat big,mulai sekarang antum akan ketagihan mencuci seperti saya,,
    seperti yang saya pernah bilang,,mencuci adalah kegiatan paling favorit saya setelelah latihan tae kwon do haxhax,,
    ~nice posting Big

  2. Sepertinya rezeki saya masih mesin cuci dulu, ntar awas aja ya Mbak Mer, nanti saya salip sampe saya uda ada yang nyuciin

    APAAN NIH MAKSUDNYA? mau balapan sama saya? Huehehe

  3. hahahaaa kak big masih mending..
    saya malah belom pernah make mesin cuci sama sekali,
    ngelondri juga belom pernah..๐Ÿ˜€
    nyuci sendiri emang beraaaatt.. apalagi kalo nyuci celana jeans,
    ampe tangan pada merah2, hahahahaa…
    tapi yaaa mo gimana lagi kalo kagak dicuci, masa pake baju kotor mulu๐Ÿ˜†

  4. uwihhhh~ saya menemukan banyak kata ****** di sini…
    dasar penghuni2 ******!!^.^
    mencuci?
    mendengarnya sj sudah bikin jiwa aktivis saya ga semangat.
    hehehe…
    jadi inget kisah Salim A Filah saat melamar istrinya.
    para pria mesti mencontoh tuh. hehe (^.^)p

  5. @ jay :
    betul2 jay..hehe.
    ..dan kemarin saya mencuci lagi ! hehe.:mrgreen:

    @ deady :
    wees..ngejak balapan tah, oke takladeni.๐Ÿ™‚

    @ ade :
    wah, ternyata saya gak ‘katrok-katrok’ banget, ternyata ada yang lebih parah. hehe.
    selamat2 !๐Ÿ™‚

    @ puspa :
    wah, gimana toh ? calon ibu rumah tangga gak semangat dengar kata mencuci, pamali pus klo kedengeran ikhwan2, ntar poin anti berkurang lho.๐Ÿ™‚

    emang gimana caranya salim ngelamar istrinya sekarang ?
    nawarin cucian gitu ?๐Ÿ˜€

    @ dody :
    wah, akhirnya mampir juga ke sini.
    Selamat datang ke dunia blogger, semoga istiqomah nulisnya. hehe.

    masalahe dod, awak ndhewek iki onok sing doyan ora ?
    wedi gak payu iki dod, wes umur semene, gak onok ganteng2e, kurang mapan maneh,hehe๐Ÿ™‚

  6. ketika Salim melamar calon istrinya (yang sekarang adalah istrinya),
    calon istrinya bilang (kurang lebih sih kayak gini, maap kalau ada penambahan/ pengurangan):
    “tapi saya tidak bisa memasak,,,”
    salim jawab:”tidak masalah, masih banyak rumah makan murah di kota ini.”
    trus calon istrinya bilang,
    “tapi saya tidak suka mencuci baju,,,”
    salim menjawab, “InsyaAllah ada loundry”
    pas si calon bilang ‘tapi’ lagi, Salim berkata dalam hati,
    “haduh, ni ukhti bisanya apa kalau gitu?”
    trus Salim meneguhkan hatinya,
    “saya akan terima selagi kamu masih mengaji (atau melakukan pembinaan)”
    waaaaah, sangat menginspirasi.
    hehe

    Tuh, jadi jangan suka mengindentikkan kalau pekerjaan rumah itu kewajiban bagi wanita saja! ga ada yang namanya pamali bagi yg ga suka nyuci.
    smoga menginspirasi.

    (duh, saya jadi ketuleran big nih๐Ÿ˜ฆ

  7. mampir kak big… ^^

    mesin cuci saya udah rusak dari kapan tau. kembali ke “mesin manual” :p

    hmm… cerita Salim A. Fillah yg itu emang keren. hehe…
    ~ merasa belum jago dalam hal itu :p

  8. big baru ngeliat mesin cuci udah girang banget, gimana ntar ngeliat calon yang bakan nyuciin baju2 nt?๐Ÿ˜›

    duh, itu cerita salim a fillah jangan sampe menghilangkan motivasi akhwat buat belajar masak.. atau mungkin di kurikulum tarbiyah akhwat butuh ditambahin materi masak-memasak..๐Ÿ˜›

  9. @big : wah,, lucu bgt antum ini,, baru pertama kali pake mesin cuci sampe segitunya,, n_n’
    tp kalo pake mesin cuci itu emang gak bersih,, kan cuma diputer2 aja,, gak seampuh tangan qt yg bs ngucek2 sampe bersih…
    walopun tangan jadi ‘dedes’ n’ merah2 pun gpp,, stuju??

    kuncinya buat para aktivis,, nyuci yg rutin, jgn ditumpuk, soalnya kalo rutin akan terasa lebih ringan..

  10. @kak topan n kak jay:
    klo ikhwannya jago masak knp gak? :p

    ~ gak perlu ditambahin di kurikulum jg gpp. udah ada masternya di rumah. minta diajarin aja sama beliau ^^

    tadi saya nulis komen di sini kok gak masuk ya? *tadi gak sengaja pke akun orang lain*

  11. wah, uda rame aja, moderatornya ketinggalan.๐Ÿ™‚

    @ puspa :
    ooh, begitu ceritanya..Kirain dikasih cucian atau gimana..๐Ÿ™‚
    wah, maaf deh klo ada redaksional yang kurang berkenan tapi bagaimaanpun prinsipnya saya pikir itu emang gak bisa ditinggalkan begitu saja.

    Nah, jangan pikir suami juga bebas tugas klo istrinya nyuci, bantu2 juga lah biar romantis..Kayak Bapak ma Ibu saya dulu, ibu yang nyuci bapak yang jemur, anak-anaknya maen aer..๐Ÿ˜€

    @ topan ma jay :
    sepakat ! biar kita-kita nih bisa gemukan dikit ya klo uda begituan.๐Ÿ™‚

    @ sarah :
    sip ! betul banget, terkadang emang prinsip deadliner tidak diterapkan di semua aspek kehidupan, tapi sukanya gitu sih, baru nyuci klo uda gak ada baju lagi di lemari, tinggal yang melekat atu-atu nya di badan. hehe.

    @ zana :
    idealnya sih emang ikhwan harus bisa masak emang ya, biar gak ngerepotin si dinda (alah dinda๐Ÿ˜› ) mulu, klo sakit masak telpon 14045, kan gak romantis.๐Ÿ™‚

    oiya, saya pake sistem pending dulu eka, klo belum pernah kasih komen sebelumnya harus saya approve dulu..

    @ asih :
    amiiin ! (terutama untuk baris yang paling terakhir.hehe)๐Ÿ˜€

  12. @Topan: salam kenal y…
    sy pikir memasak itu lebih tepatnya naluri wanita…
    tp kontruksi dan persepsi masyarakat kalau wanita itu identik dengan keahlian wanita.^^
    @Big:
    baru sepakat!
    jd inget wktu kcil pas bunda sakit,papah yg nyuci, anak ke 3 ngambil air, anak ke2 yg bilas, anak ke 1 yang jemurin. rame dan akrab dah^^

  13. @puspa widya kencana S.G
    salam kenal juga..
    berarti saya termasuk bagian dari kontruksi dan persepsi masyarakat itu..๐Ÿ™‚
    tapi tenang buat yang belom jago masak, karena rasulullah saw bilang kalo memilih wanita harus karena agamanya, jadi memasak masih jadi nilai plus..๐Ÿ™‚

  14. Bicara soal masak-memasak,,

    Tanggung jawab istri itu sebenarnya cuma mengurus anak & suami,,
    jadi sebenarnya juga,, memasak, mencuci, dsb-nya itu tanggung jawab suami,,
    Tetapi jika suami keberatan, hal itu bisa dirundingkan berdua, solusinya misalnya pembagian pekerjaan rumah tangga antara suami & istri..

    Rasulullah saja juga sering membantu istrinya didapur,, dan sering mencuci bajunya sendiri…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s