Hey Dad Look At Me


Hey dad look at me.

Think back and talk to me.

Did I grow up according to plan..

(Perfect – Simple Plan)

Entah kenapa tiba-tiba teringat dengan lagu ini. Ini salah satu lagu favorit saya ketika saya nge-band dulu, lagu singkat dari Simple Plan. Dan ini salah satu lagu yang sukses membuat saya merenung hingga menitikkan air mata.  Hehe, ni kali ini izin posting yang agak ‘dangdut’ ya.

Ayah, apakah aku sesuai tumbuh sesuai dengan yang kau inginkan ?

Coba saya bisa tanya sekarang, sayang sekarang beliau telah tiada. Kenapa ya dulu pas beliau masih ada saya masih gak bener ?

Pas beliau sedang jalan sangaaat pelan karena merintih kesakitan namun beliau selalu berusaha untuk menahan dan tidak ingin menunjukkannya dihadapan keluarganya, disitu ada anak yang malah suka membentaknya dan berkata, “Pak..Lambat banget seh, cepetan dikit po’o..”, sambil menariknya dengan sama sekali tidak lembut.

Atau ketika beliau terbaring sakit di rumah sakit, lagi-lagi beliau tidak pernah terlihat seperti orang sakit, dan si anak lagi-lagi ngomong, “Weslah Pak (red : sudahlah pak)..sudah ya Pak, besok pulang aja, disini ya gak ngapa-ngapain, ngabis-ngabisin duit aja Pak..”

Atau di hari terakhir yang masih si anak ingat betul, ketika itu hujan cukup deras, tiba-tiba ada kabar dari tetangga katanya Bapak telpon –karena di rumah kami tidak ada telpon- katanya beliau pengen anaknya ngejenguknya saat itu juga, dan seharusnya pula memang saat itu giliran si anak yang ngejaga si Bapak. Dan tahukah si anak lagi-lagi karena sedang asiknya nonton film kartun kesukaannya sama sekali tidak bergeming dan hanya menimpali permintaan ibunya untuk datang, “Udahlah Bu, masih hujan gini, besok ajalah ketemu Bapak..Gak apa-apa kok, Bapak bisalah sendiri..”

Dan, seperti di sinetron-sinetron, besok paginya si Bapak dipanggil sama Allah dan si anak nih yang gak tau diri akhirnya cuma bisa nangis..nangis sepanjang di rumah sakit, nangis sepanjang di rumah ketika memandikan, dan lagi-lagi hanya bisa menangis ketika menguburkan..

6 tahun yang lalu, kenangan itu masih tersimpan dengan baik, dan selalu terbuka setiap saat ketika lagu ini terputar.

“He is the best dad that I ever had and always..”

Mengajar berinfak dengan selalu memberikan uang limaribuan kepada si anak agar ia yang memasukkannya ke kotak infak, mengajarkan untuk menghafal Qur’an dengan meminta tolong si anak untuk mendengarkan hafalannya dengan membawa juz ‘amma,  mengajarkan kesabaran dengan selalu bersabar ketika si anak bertanya tiada henti kepadanya. Ia juga selalu bisa memasang suatu alat hanya dengan membaca petunjuknya, ia juga selalu bisa membelikan hadiah walaupun sebuah boneka  kecil pada saat ulang tahun anaknya walaupun sedang tidak ada uang sama sekali.

Well, jadi ayah itu ajaib ya ? Mungkin ini juga harus jadi tes buat temen-temen yang mau pada nikah, uda siap jadi ayah yang kayak begini belum..

Oalah Pak..pak..anakmu cuma jadi kayak gini aja. IP juga gak nyampe 3.5, belajarnya juga gak pernah bener, jarang pulang lagi ke Surabaya, gak pernah bisa nerusin kebaikan-kebaikan Bapak..

Ingin sekali mengucapkan ini,

“Hehe..Pak, jadi gimana Pak, anakmu ini uda sesuai dengan rencana belom sesuai dengan pas rencana mau dibikin ?? hehe.”

“Hehe..Maaf Pak, Big gak bisa jadi anak yang baik, yang bisa dibanggakan, yang bisa jadi contoh buat keluarga..”

“Hehe..Bapak Ahmad Zulkifli, Allah Maha Tau Pak, dan Bapak itu keren banget..keren banget. ” :’)

NB : Buat yang masih punya Bapak, kudu berbakti yang bener ya !

17 thoughts on “Hey Dad Look At Me

  1. MasyaAllah, kok saya bisa nangis ya baca ginian😥
    Entah kebetulan sekali, hari ini bertepatan dengan hari ulang tahun mama saya, barusan nelpon >,<
    Jadi teringat kesalahan2 yang sering saya lakukan ke orangtua terutama mama😥. Astaghfirullohaladzim, kalo dibandingin sama apa2 yang udah mereka lakukan demi kita dari kita di dalam kandungan sampe dewasa rasanya kita dzalim banget kalo sampe nyakitin mereka (baik sengaja ataupun tidak), yak semoga kita yg pernah melakukan hal yg tidak berkenan kepada orangtuanya (termasuk saya) diampuni kesalahan2nya dan tidak mengulanginya lagi, amiiin…

    Jika ingin kaya dan bahagia…
    Berilah apa yang orang tua kita inginkan namun tak terkatakan olehnya
    Bila ingin bahagia dan senang… …
    Santunlah pada orang tua kita dengan bahasa lembut, sopan dan hormat
    Kalau ingin senang dan tentram… … …
    Cintailah orang-orang yang dicintai orang tua kita
    Pabila ingin tentram dan damai… … … …
    Berdoalah selalu kebahagian dunia akhirat bagi mereka

    Tak berhak orang lain kita bahagiakan, sebelum kita bahagiakan orang tua kita
    Tak pantas kita beri penghormatan lebih pada yang lain, sebelum kita hormati orang tua kita dengan semestinya.

    diambil dari Penghormatan Pada Orang Tua

  2. Ampun Big,
    Ane emang kadang masih suka hilap sebagai anak, tidak cekatan ketika disuruh ortu, masih suka keceplosan ngomong eh dan sebangsanya dll.
    Jadi bahan evaluasi nih buat ane.

    Jazakallah postingannya Big

    Ketika kita berbagi kebahagiaan, maka kebahagiaan tsb akan bertambah,
    Ketika kita berbagi kesedihan, maka kesedihan tsb akan berkurang.

    Lebih baik Pak Big Zaman, segera menuntaskan misinya di bulan Ramadhan (alias Agustus).

    ~ Masih belum menyerah mengompori.

  3. waduh waduh… lama2 postingan ente jadi saya tunggu2 nih kalau bahasannya tipe2 gini,
    suatu hari saya juga menuliskan blog berjudul “pria paling di sayang”.
    dan sani juga pernah mengirimi saya link tulisannya tentang “tanggung jawab seorang laki2” dengan cerita berlatarbelakang kisah anak perempuan bertanya pada ayahnya..
    subhanallah, tulisan ini menjadi satu lagi renungan panjang yang semakin panjang,hehe…
    (^.^)p!

  4. subhanallah big, menyentuh banget cerita-ceriti pengalaman sampean…
    Jadi mikir buat refleksi diri sendiri, masih suka bandel, kalau ngejawab pertanyaan orang tua masih setengah-setengah terantung mood, dll.

    tentang :
    Buat yang masih punya Bapak, kudu berbakti yang bener ya !
    ~kayanya jangan sama bapak aja deh, tapi juga sama ibu dan orang tua lainnya…

    matur nuwun sanget wes diingetin, sampean keren ko sa’ iki, mapres juara dua gito loooch…^^
    semangat bos kangkung🙂

  5. hix,,sedih T_T
    sabar ya kak..

    semoga kakak bisa menjadi anak sholeh yang doanya dapat membantu orangtua kakak ketika di alam barzah dan akhirat..
    walaupun kakak merasa masih ga bener pas ayah kakak masih ada,,dengan doa kakak skrg bs membuktikan ke ayah kakak klo kakak sudah menjadi yg ayah kakak harapkan,,insyaAllah..
    SEMANGADH YA KAK BIG!!

  6. oo.. blognya udah hidup lagi toh.. baru buka blog nt lagi gara2 dibliang ade postingan ane mirip sama nt..

    katanya mau pensiun big..😛

    makanya big, jangan suka bosen kalo ditelpon sama orang di surabaya, mumpung masih pada bisa nelpon..🙂

  7. wah big update lagi, baru ngeh saya,,

    kalo saya jadi ayahnya big, saya tentu akan bahagia memilikimu Big
    saya tentu akan sangat bangga memperkenalkan anak saya ini ke semua orang, tak terkecuali ke akhwat2 supaya bisa cepet punya cucu

    keep moving foward
    semoga kita bisa menjadi sebab masuknya orang tua kita ke surga-Nya kelak,,

    makasih big atas pengingatannya🙂

  8. subhanallah…
    sebuah renungan di akhir bulan ramadhan. semoga kita menjadi anak yang berbakti kepada orangtua.

    tulisannya menyentuh, big….TT

    bagaimanapun, alhamdulillah. akhirnya big pulang ke surabaya….\^^/

  9. Dari puteri mu yang…

    Selalu bertanya dan bertanya ketika kecil,

    Selalu merengek meminta untuk dibeli dan dimiliki,

    Selalu menolak untuk dipegang dan tetap dalam ayunan

    Selalu memintamu untuk menggambar dan membuat kerajinan

    Selalu menyembunyikan nilai-nilaiku yang jelek

    Selalu meminjam alat tulismu dan menghilangkannya

    Selalu meminta diantarkan ke rumah teman

    Dari puterimu yang…

    Selalu merepotkanmu dari kecil hingga kuliah

    Yang masih lemah untuk berkata Tidak

    Yang masih terlalu datar memahami dunia

    Yang terlalu dingin mendengar nasihat

    Ayah..

    Hhh… *puisi lalu
    ingat CJ7…
    Assalamualaikum, Big… nice posting🙂

  10. Subhanallah, gak terasa air mata ini menetes…

    Hemm, gak usah terlalu merasa bersalah big, aq yakin, ayahnya big seseorang yg sangat pengertian. Beliau tau kok, kalo big sayang sama beliau, walaupun terlihat cuek dan seakan tidak peduli.
    Yang terpenting sekarang, berusaha saja tuk menjadi anak yg sholeh, yg do’anya untuk kedua orang tuanya didengar oleh Allah SWT. Insya Allah hanya itu yg diharapkan oleh orang tua-nya big.

    Aq yakin, ayahnya big pasti bangga dg anaknya sekarang yg berprestasi dalam banyak hal…🙂

    So, keep istiqamah ya! Moga makin sukses ke depannya ^^~

  11. kak big, saya pengen nangis beneran, tapi karena lagi pake masker, ditahan dulu nangisnya, biar maskernya ga luntur…beneran lho kak!

    kakak, saya lagilagilagi pengen copas kak, insyaAllah ada nama n link blog ini. aman dah insyaAllah kalo saya copas teh..

    syukron kak🙂

  12. apakah momen ini bang big, yang pada akhirnya menjadi kekuatan nt untuk ‘merantau’ dari surabaya ke depok..?
    How to get that power without passing this moment? hmm

  13. @ Ariz :
    Ya, salah satunya Ris.🙂
    Pasti ada rasa sedih tapi seiring berjalannya waktu dan bergejolaknya mimpi nan harapan-harapan itu, alhamdulillah semua terlewati dengan baik..Dan yang saya yakini, saya tidak akan pernah kehilangan Bapak, karena saya selalu bisa mengunjungi makamnya setiap pulang ke Surabaya dan yang dengan mudah saya dapat selalu mendoakannya..

    So, baik-baik ya dengan orang tua selagi masih ada.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s