Oleh-oleh Walimahan Gema..


Baru saja Sabtu kemarin saya menghadiri salah satu walimahan saudara saya di FISIP UI, akh Gema Fikri. Entah kenapa agak sakral walimah kali ini, apakah memang karena faktor umur yang sudah “menjadi-jadi” ?🙂 Tapi mungkin bisa jadi begitu, saya pun sepertinya harus mulai terbiasa, karena umur-umur segini, itu umur-umur galau bin labil untuk hal-hal seperti ini. Ya, beberapa teman-teman PPSDMS angkatan 4 pun sudah mulai banyak yang “proses”, ya kalau kata akh Farhan FH 2006, “Mohon do’anya saja..” Yee, saya juga mau dido’ain Bang ! :p

Kembali ke pernikahan Gema, ada beberapa kejadian asyik (ceila, asik!) yang ingin saya share. Hehe. Ini agak gak penting sih, buat yang lagi sibuk saya tidak menyarankan untuk membaca.🙂

1. Lamar Tempat Dulu, Baru Akhwatnya !

Nah, ini pelajaran yang saya ambil dari Gema. Kemarin dia ke UI lalu cerita-cerita. Katanya untuk mem-booking tempat walimahannya ini dia itu sudah booking dari lima bulan yang lalu ! Wow, dan itupun dapetnya sore, gak bisa pagi atau siang..

Saya gak tau apakah ini bisa disimpulkan atau tidak, tapi kan lucu juga kalau sudah “proses” dan seterusnya, eh..ternyata gak jadi-jadi akad karena nyari tempatnya sulit. Nah, jadi kebelet kan? Akhirnya pun prosesnya berlangsung lama dan jatuh berbulan-bulan atau mungkin sampai hitungan tahun, padahal rawan banget kan penyakit hatinya.

Akhirnya, disepakati sepertinya kita harus “melamar” tempatnya dulu, kalau sudah fiks baru deh kita melamar si teteh.🙂

*Oiya, gosip-gosipnya penghulunya juga sibuk, jadi sepertinya setelah melamar tempat, juga harus melamar penghulu juga nih kayaknya.🙂

2. Nikah itu ternyata…Butuh Mobil T.T

Aksioma itu saya simpulkan ketika tadi pas sudah sampai ke Depsos, tempat walimahannya Gema, saya dan beberapa teman-teman merasa beruntung karena berbarengan datengnya dengan rombongan mempelai yang pada naik mobil semua. Saat melihat kami, Gema pun turun dari mobil, langsung melihat kami, dan langsung cipika-cipiki ala ikhwan.

Awalnya saya sangat bahagia karena bisa ketemu pertama kali dengan Gema dengan gaun pengantinnya, tapi langsung agak ciut ketika melihat rentetan keluarganya yang kemudian keluar dari mobil-mobil dibelakangnya. Ya, saya pun baru kepikiran,

“Iya nih, ntar ibu, mbak, budhe, bulek, pada mau ditaro mana ya kalo saya mau nikah? Masak naik becak ya?”

Dan makin ciutlah hati ini. Hmm, beneran nih kalau mau nikah kudu punya mobil dulu? Kapan kawinnya mah..

3. Proses yang Syahdu dan berakhir..

Proses akad pun berlangsung sakral dan khusyu’. Entah kenapa selama prosesi, beberapa teman-teman termasuk saya paling heboh sendiri. Apalagi waktu adegan Gema masangin cincin ke akhwatnya, aduh..geli-geli gimana gitu ya? Ni kan tangan belum pernah kepegang-pegang cewek, rasanya gimana ya kira-kira? (nah lho, mulai gak bener nih.hehe) Lalu setelah ijab qabul si Gema makin lengket aje, tangannya gak lepas-lepas ma tangannya akhwatnya. MasyaaAllah..bener-bener nih kapasitas diuji.🙂

Waktu salaman juga ternyata tidak kalah provokatifnya, uda si Gema nya bisikin, “Ayo cepetan nyusul..”, eh, si Bapak Mbak Anggi juga manas-manasin, “Uda tuh langsung aja, banyak kan tadi yang berkerudung-kerudung, embat aja satu !” Bener-bener ni, hari terpanaaas sedunia, mungkin baru bisa dikalahin ma hari pas di Padang Makhsyar nanti waktu matahari cuma sejengkal diatas kepala kita..

Oiya, ada kebetulan yang asik juga saat akad. Pas ustadz penceramah akad nikahnya pada ngompor-ngomporin kita buat pada menyegerakan, eh, tiba-tiba hp saya berbunyi. Dan, pengirimnya adalah seorang akhwat. Entah kenapa tiba-tiba hati saya berdesir..

 

Cihui ! Mau tau siapa gak yang sms? Jawabannya kayak yang disini. Dia adalah Ade.

Lagi-lagi menegaskan kalau bukan Ade Saputra, si Chinese Fasilkom 2007, emang saya hombreng apa? Atau Ade Kurniawati anak 2008, ni bocah mah doyannya ngetawain saya aja.🙂 Apalagi Ade Sudiman, si anak FUKI angkatan 2010, yang suka nyengir-nyengir gak jelas.

Ade siapa? Adeee deeh ! :p

22 thoughts on “Oleh-oleh Walimahan Gema..

  1. wah… keren neeeeeeeee
    kapan kak BIG nyusul…………

    SAYA DIUNDANG YAAAAAAAAAAAA

  2. OH MG, Big!
    Ya ampun, sepertinya pernikahan Gema membawa dampak bagi kita semua (red; para undangan 2007).
    Hati saya juga berdesir2 nih liat akad mereka.
    hehe… stop curhatnya sampe di situ.

    Hm, ga nyangka si Big makin lm makin big.
    Tulisan yang di atas bener Big, dan ga cuma itu aja.
    Menikah itu ga cuma memboyong satu makhluk aja… tapi beserta keluarganya.
    Hahaha…. sana cepet menabung uang yg banyak, jangan lupa saya panitianya ^___^/”

  3. big big,,ente ini mang kalo masalah beginian mah paling paling dah,,,
    saya harus mengadakan rapat terbatas dengan sani dan mukhlis nih untuk menyegerakan ente big

  4. Mampir..

    Ampun dah big..
    Walau udah diklarifikasi ‘belum saatnya’, tapi kalo baca tulisan ini mah tetep aja kebaca maksudnya..
    Hehe

  5. mampir nih bang big zaman yang ternyata sama orang jatim dan tetangga kota surabaya😀
    bener2 dah😀
    ati2 kak😀
    labilnya jangan lama2…
    hahaha

  6. omaigat.. abis represing pasca uts, mulai blogwalking lagi eeeh nemu ginian.. -.-
    itu poin 1 nya epic banget dah.. hahaha. kalo udah di-booking tapi sampe tanggalnya belom nemu pasangan gimana tuh, tekor donk??😆
    wey wey, nyebut2 nama ane mulu -> bayar royalti bang..😛

  7. “Oiya, ada kebetulan yang asik juga saat akad. Pas ustadz penceramah akad nikahnya pada ngompor-ngomporin kita buat pada menyegerakan, eh, tiba-tiba hp saya berbunyi. Dan, pengirimnya adalah seorang akhwat. Entah kenapa tiba-tiba hati saya berdesir..”

    pas baca tulisan diatas ane bener2 ga nahan buat ketawa bang, hahaha.. asli dah, nte emang kocak…. hehehe

  8. assalamu’alaykum bro Big, dari tulisan mapres ke… ? ^^

    Tersentil dengan persiapan2 teknis dan materi di atas, mungkin Big bercanda ya yg nge-take tempat dulu baru calonnya ^^ krn dibandingkan dengan persiapan materi, yg sesungguhnya penting adalah menjaga kebersihan niat, ilmu dan amal (baca: cara) selama proses (dari awal banget kenalan sama calon sampai ijab qabul — Big ngerti lah ya maksudnya). kalau niat dan cara sudah benar dan baik, insya Allah Ia akan menurunkan rahmat berupa kemudahan2 yang tidak terduga, yg membuat keterbatasan kita jadi nggak berarti karena Ia Maha Kuasa atas segala sesuatu dan Yang Maha Membolak-balikan hati.

    ingat pula, menikah itu prosesnya bukan dimulai sejak aksi lamarannya tetapi jauh sebelum itu, ini tentang bagaimana persiapan diri kita dan da’wah kita di keluarga sehingga kondisinya sudah siap manakala kita hendak mengucap, “Bu, Pak, saya minta izin untuk menikah (secara Islami — ini memang nggak akan disebut secara eksplisit tp nanti akan bener2 ngerasain pada saat mempersiapkan hal2 teknis)”

    kalau soal teknis dan materi, memang umumnya, keluarga pasti akan lebih teliti soal ini dibandingkan calon pengantinnya sendiri, ini pun dilakukan lebih untuk menunaikan birrul walidayn, istilahnya mantes2i dengan tamunya ortu tetapi dengan komunikasi yang baik denganNya (amat sangat penting sekali) dan pengondisian yang baik, insya Allah jalannya (pernikahan yang sesuai kaidah Islam) akan dipermudah oleh Allah.

    AlhamduliLlah, proses ana dari awal perkenalan dengan calon suami hingga ijab qabul tidak sampai 2 bulan. (justforshare)

    tapi… bedakan antara menyegerakan dengan tergesa-gesa (ada tuh tulisannya Bang Salim A. Fillah)

    So, pastikani antum (dan segenap pendukung) siap sebelum melamar calon antum

    Wallahua’lam bish shawab
    wassalamu’alaykum wr wb

    -hayosiapatebak-

  9. @ mila, mbak asri, ninis, ade, ipin :
    Saya mah geleng2 aja plus amin2 klo didoakan.🙂

    @ rona khatulistiwa :
    Wah, subhanallah..dapat taujih di siang bolong tapi kok tentang menikah? hehe.
    Anyway, syukran wa jazakillah khair atas saran dan nasehatnya, saya banyak menemukan inspirasi dibalik komentar (atau postingan?cukup banyak soalnya,hehe) anti..

    Ya, niat, ilmu, baru amal ! InsyaaAllah akan selalu saya inget sebelumnya menjemputnya, istri ka hanum, ukhti Nesya.🙂

  10. itu point pertama dr mane datangnye? ketawa2 sama a’gema baca ginian.. ternyata eh ternyata.. labilnya anak muda hee..

  11. assalamu’alakum wr wb.

    wah-wah, kayaknya ana mau diundang nihh bentar lagi😀

    hemm, setuju banget dg mb rona khatulistiwa (salam kenal ya mb^^)…

    btw menurut ana, poin no.1 dan 2 antum itu ndak bisa dijadikan suatu kesimpulan terkait walimah, dsb
    tiap orang sudah disiapkan Allah, segala hal ttg walimah, dsb itu… dengan rencana-Nya yg sangat indah (dan pasti berbeda-beda, ndak mungkin sama)
    kalau temannya Big seperti itu kisahnya, insya Allah Big bakal punya kisah yang tidak kalah menarik, just think positive🙂

    how? agree with me??
    mudah-mudahan diberi jodoh yg terbaik oleh Allah, amin…
    *ditunggu undangannya, he :))

  12. baca ini, bener-bener pengen ketawa, ya ampuuunn Big…

    di doakan yang terbaik pada waktu yang baik pula..

  13. bang big. . .. bang big. . . .tulisannya buat ketawa, , , ,masya Allah, , ,Subhanallah , , ,disegerakan saja bang kalau begitu . . . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s